twitter @endikkoeswoyo

I Love You itu alat, a miss you itu tujuan -

twitter @endikkoeswoyo

Some time love make me wrong, sometimes love make me strong -

twitter @endikkoeswoyo

Cintai aku dengan caramu, karena aku mencintaimu dengan caraku -

twitter @endikkoeswoyo

Cinta itu tidak penah pergi ke mana-mana, tetapi manusianya yang terkadang memilih pergi -

twitter @endikkoeswoyo

Berdirilah di sampingku, agar kita bisa berjalan bersama, supaya kita bisa saling mengingatkan. Bedirilah di sampingku, agar lebih muda aku melihat senyummu -

Sabtu, 24 Desember 2016

INI BUKAN SOAL TELOLET, TAPI INI SOAL MENULIS

INI BUKAN SOAL TELOLET, TAPI INI SOAL MENULIS

Oleh : Endik Koeswoyo
 

Siapa yang tidak tau Om Telolet Om? Pertanyaan sederhana yang sudah pasti kita ketahui jawabannya. Telolet sudah menjadi viral di Indonesia dan dunia, mewabah kemana-mana bak sebuah virus. Ya begitulah saudaraku semuanya, bahagia itu memang sederhana, cukup teriak “Om Telolet Om” ketika bus lewat, lalu berbunyilah klakson bus, kemudian jingkrak-jingkak girang. Sangat-sangat sederhana bukan untuk bahagia itu? Tapi hati-hati jangan sampai mengganggu lalu lintas apalagi membahayakan diri sendiri bahkan orang lain. Demam telolet boleh, ikutan telolet juga boleh, tapi sekali lagi jangan sampai menggangu kelancaran lalu lintas apalagi sampai nekat menghadang bus beramai-ramai.

Tapi tulisan ini bukan akan membahas soal telolet, tetapi tulisan ini lebih kepada bagaimana menulis dan menulis. Mencari ide menulis memang katanya susah, sudah susah-susah menulis enggak tau mau diapakan. Dan sebenarnya hambatan calon penulis ketika tidak bisa menyelesaikan tulisannya itu karena mereka tidak tau, setelah selesai mau diapakan tulisan ini? Setelah selesai mau dijadikan apa tulisan ini? Setelah kata ‘SEKIAN’ atau ‘SELESAI’ menjadi akhir sebuah naskah siapa yang akan menerbitkan? Masalah itulah yang menjadi problem para calon penulis dan para penulis. Termasuk saya kadang kala juga begitu.

Akan tetapi saudara-saudara semua! Tenang saja, menulis atau belajar menulis itu seperti belajar menabung, apa yang kita tulis hari ini belum tentu menjadi sesuatu, belum tentu langsung menghasilakan hari ini juga. Menjadi penulis itu harus sabar, seperti sabarnya kita ketika menunggu bus lewat dan meminta telolet itu. Kadang sudah lama nunggu bus pas lewat Pak Sopir nggak mau bunyiin teloletnya, kesel juga sih rasanya, tapi kalau lama nunggu tetapi akhirnya bus yang lewat berbunyi telolet kita pasti girang bukan kepalang. Begitulah menulis, harus sabar dan nanti pasti akan ada hasilnya, nanti suatu kelak pada masanya yang kita tidak tau entah kapan, bisa jadi besok atau lusa.

Tidak jarang penulis menawarkan naskah ke sana kemari berhari-hari, berminggu-minggu bertahun-tahun tidak mendapatkan hasil, tetapi nantinya pasti akan mendapatkan hasilnya. Bahkan, dalam sebulan terakhir saya menulis hampir 15 sinopsis untuk film layar lebar, ketika menulis saya yakin dari tulisan-tulisan saya yang cukup banyak itu, pasti akan ada yang cocok, pasti akan ada produser yang mau. Dan hasilnya, dalam 2 bulan ini saya menulis belasan sinopsis, setiap pagi setelah subuh saya selalu menulis sinopsis, saya kirim ke produser atau sutradara, say amenulis saya kirim ke sutradara atau produser yang saya kenal, begitulah terus menerus tanpa lelah, dan hasilnya? Seperti menunggu bus sambil teriak telolet, saya mengirim sinopsis sambil teriak dalam hati “Om terima Om, terima sinopsis saya!” Dan alhasil dua dari sekian belas sinopsis saya diterima. Girang? Jungkir balik? Ngakak guling-guling? Atau jinkrak-jingkak? Ah silahkah saja anda membayangkan sendiri, bagaimana rasanya saat nunggu bus telelolet dan anda mendapatkan suara itu, bahagianya bukan kepalang.

So? Jadi? Terus? Lalu? Semua kembali kepada kita, siapa yang banyak menulis dialah yang memilik banyak tabungan. Siapa yang banyak menulis dialah yang akan dikenang sepanjang jaman. Siapa yang banyak menulis dialah yang paling berpeluang mendapatkan apa yang dia inginkan. Menulis itu sederhana, bahagai itu juga sederhana, yang sulit adalah konsisten dan tidak mudah menyerah. Dan pagi ini, 24 Desember 2016 artikel berjudul “Ini bukan soal telolet, tapi ini soal menulis” adalah artikel kedua yang saya tulis dalam misi gerakan menulis satu hari satu artikel. Gerakan ini saya harapkan akan menjadi pemacu teman, sahabat dan saudara saya yang ingin menjadi penulis. Tema apa saja bisa dijadikan ide dasar untuk menulis, tinggal mau apa tidak? Terakhir, sebuah parikan untuk anda, “Naik bus Puspa Indah dari Malang ke Jombang, yang lain sudah bisa menulis Indah situ bisa ngapain Bang?” ---- “Numpak bis Puspa Indah katene nang Jombang, duduk manis karo gebetan! Katene nulis ojok kakean alasan, duduk manis terus lakukan!”  


***

TENTANG PENULIS
Endik Koeswoyo, penulis novel, buku dan skenario, lahir di Jombang, saat ini tinggal di Jakarta. Twitter : @endikkoeswoyo Instagram : @endikkoeswoyo Facebook : Endik Koeswoyo 

0 komentar:

Posting Komentar

Terimakasih Sudah Bersedia Membaca, tuliskan komentar anda dan saya akan berkunjung ke blog anda...

Popular Posts

SKENARIO By Endik Koeswoyo - COMINGSOON 2014 at THEATERS

SKENARIO By Endik Koeswoyo - COMINGSOON 2014 at THEATERS

SKENARIO By Endik Koeswoyo - 17 APRIL 2014 at THEATERS

SKENARIO By Endik Koeswoyo - 17 APRIL 2014 at THEATERS

twitter @endikkoeswoyo

Berdirilah di sampingku, agar kita bisa berjalan bersama, supaya kita bisa saling mengingatkan. Bedirilah di sampingku, agar lebih muda aku melihat senyummu -

IKLAN