twitter @endikkoeswoyo

I Love You itu alat, a miss you itu tujuan -

twitter @endikkoeswoyo

Some time love make me wrong, sometimes love make me strong -

twitter @endikkoeswoyo

Cintai aku dengan caramu, karena aku mencintaimu dengan caraku -

twitter @endikkoeswoyo

Cinta itu tidak penah pergi ke mana-mana, tetapi manusianya yang terkadang memilih pergi -

twitter @endikkoeswoyo

Berdirilah di sampingku, agar kita bisa berjalan bersama, supaya kita bisa saling mengingatkan. Bedirilah di sampingku, agar lebih muda aku melihat senyummu -

Minggu, 07 Mei 2017

SINOPSIS FTV - Pangeran Impian Dari Prambanan



Pangeran Impian Dari Prambanan
Cerita & Skenario
Endik Koeswoyo


    
     Imel adalah gadis biasa saja, bukan gadis kelas atas yang memiliki banyak idola, Imel pun harus berjuang untuk bisa menyelesaikan pendidikannya di sekolah Tinggi Pariwisata di Jakarta. Sementara itu, Jane adalah anak manja, sombong dan angkuh karena dia adalah anak orang kaya dan memiliki wajah yang sangat cantik. Suatu hari Jane dan Imel mendapat tugas dari kampus mereka untuk melakukan penelitian dan studi visit tentang wisata budaya di Jogjakarta.
     Jane yang terbiasa dilayani di rumahnya selalu menjadikan Imel layaknya asisten atau pembantunya selama perjalanan mereka ke Jogja. Turun dari pesawat, Imel yang harus membawakan barang bawaan Jane yang setumpuk, 4 koper besar milik Jane semua diurus oleh Imel. Imel hanya membawa satu tas punggung kecil, karena jadwal mereka di Jogja hanya 5 hari. Saat Imel kesulitan menaikkan barang ke mobil, Jane malah asyik stalking dan komentar artis-artis Korea. Jane ini ngefans banget sama artis Korea, bahkan dandanannya ala-ala seleb korea, idolanya adalah Kim Go-eun, pemeran utama wanita dalam serial Goblin yang lagi ngehits. Pagi itu mereka di Jemput pak Pardi, supir keluarga Budhe Harti. Jane dan Imel langsung ke Candi Sambi Sari, baru ke rumah Budhe Harti, Tantenya Jane yang punya rumah di Jogja.
     Jane dan Imel diantar Pak Pardi, tujuan pertama mereka adalah ke Candi Sambisari, di dekat candi Prambanan. Lagi-lagi pagi itu Jane memperlakukan Imel seperti pembantu, disuruh-suruh terus. Bahkan Imel diminta melakukan penelitian sendiri, sementara Jane asyik di dalam mobil, istirahat dan ngadem pakai AC sambil telponan sama pacarnya. Imel dengan kesal mulai mengambil gambar dengan camera mirolees miliknya, gambar dan data-data untuk tugas kuliah di kumpulkan oleh Imel sendiri. Saat itu, wilayah Candi masih sepi, karena masih pagi dan baru saja buka. Imel kaget bukan kepalang, dia melihat sosok pemuda dengan baju kerajaan jaman dahulu. Pemuda ganteng dengan baju kerajaan itu tampak memasukkan tangannya ke salah satu lubang candi (lubang persembahan) lalu tangan pemuda itu muncul, mengambil sebuah keris. Imel terpana, syok dan panik tetapi juga kagum. Imel sampai mengucek matanya dia seperti Mimpi melihat pangeran. Imel cari-cari pemuda itu, tapi udah menghilang. Imel yakin pasti pemuda itu pangeran dari masa lalu. Imel cari-cari, ternyata pemuda itu ada di candi sisi lain, melakukan hal yang sama, dia mengambil keris lagi. Imel langsung membidiknya dengan kamera. Imel akhirnya mendekati pemuda itu, dan keduanya sama-sama kaget. Dari perkenalan singkat itu Imel mengetahui kalau pemuda itu bernama Banyu. Ternyata Banyu bukanlah pangeran dari masa lalu seperti yang diimpikan Imel, banyu adalah mahasiswa Teater di kampus Seni Jogja.
     Banyu jelasin ke Imel kalau dia sedang buru-buru mau latihan teater di kampusnya, Banyu ke candi itu buat ambil keris properti teater miliknya karena semalam dibawa Ayahnya yang sudah pikun ke sini dan ditinggalin, maklum Ayah Banyu sudah tua dan pikun, suka lupa. Imel kecewa, dia pikir Banyu adalah pangeran masa lalu yang bisa menyelamatkan hidupnya yang pelik oleh ulah Jane. Banyu buru-buru pergi dari situ. Banyu mengemasi barang-barangnya yang dia taruh di atas batu-batu candi, tanpa sengaja Banyu mengambil handphone milik Imel yang tadi diletakkan di atas batu juga, di dekat tas Banyu. Karena hapenya sama dan mirip, handphone Imel dan Banyu ini jadi ketuker. Imel melamun sendiri, dia jadi makin kesel. Lamunan Imel bubar ketika Jane datang marah-marah karena nungguin Imel lama banget. Imel minta maaf, dia cerita soal Mas Ban, sosok pemuda yang dia temui. Jane tertawa meledek ke Imel, Imel berharap ketemu pangeran Bandung Bondowoso eh ketemunya Mas Ban, Banyu Sugito. Imel manyun kesel. Jane ngajak segera pergi ke rumah Budhenya udah di tungguin makan siang, udah jam 12 siang.
     Sesampainya di rumah Budhe Harti, mereka disambut hangat. Jane dan Imel dikasih satu kamar berdua, kamar tamu paling gede dan paling mewah. Mereka langsung makan sama Budhe Harti, janda kaya pengusaha rumah makan di Jogja. Setelah Makan Jane kecapean, dan ijin istirahat. Di kamar, bukannya istirahat Imel masih harus mijitin Jane, sementara Jane asyik cerita soal Drama Korea yang sedang dia gandrungi, Jane juga mengatakan kalau Selera Imel rendah, sukanya sama dongen asli Indonesia. Imel sebenarnya kesal diperlakukan seperti babu oleh Jane, tetapi Imel enggak punya pilihan lain, selama ini Jane sering membantu Jane masalah biaya kuliah, bahkan biaya perjalanan ke Jogja dari tiket, sampai makan Jane yang tanggung. Imel makin kesal, karena dia baru sadar hapenya ketuker sama Mas Ban. Mampus, hape itu di kunci ada password buat ngebuka hapenya.
Imel mati kutu, jaman sekarang tanpa handphone hidup pastilah hampa, apalagi semua data penting ada di handphone Imel. Imel ajakin Jane kembali ke Candi yang tadi, tapi Jane nggak mau, mereka sudah memiliki plane sendiri. Rencananya mereka besok ke Candi Banyunibo dekat candi Boko. Imel mohon-mohon, dia sangat butuh hapenya, tetapi Imel nggak mau, kalau perlu Jane akan beliin hape baru. Imel langsung pinjam hape Jane, dia telpon nomornya sendiri.  
     Sementara itu, di jalan, Banyu sedang menuju ke kampus, masih lengkap dengan kostum teater nya, nyetir mobil tua miliknya. Hapenya berbunyi, nadanya beda, ada getar. Banyu heran, nama JANE muncul. Siapa Jane? Setelah diangkat, suara Imel yang terdengar. Banyu baru sadar kalau handphone mereka ketuker. Banyu nggak bisa balikin sekarang, karena dia latihan teater sampai sore, malamnya juga ada pementasan, kemungkinan besok pagi baru bisa anterin hape Imel. Imel makin kesel. Banyu janji, besok pagi dia akan ke rumah itu. Imel meminta Banyu janji buat ngejagain hapenya, jangan di buka, ada telpon jangan diangkat dll. Banyu iya-iyain aja. Imel kesel banget hari itu. Dia mau samperin Banyu ke kampusnya, tetapi Jane nggak kasih ijin, tugas kuliah harus mulai di kerjain mulai sekarang, karena besok jadwal mereka padat. Imel bete, buka laptop mulai kerjain tugas. Jane asyik tiduran di kasur telpon cowok nya. Imel iri, Jane cowok nya banyak, sementara itu, Imel nggak pernah pacaran sama sekali.
     Malam harinya Jane bete di rumah Budhe nya sepi, Jane ngajak jalan-jalan Imel, tetapi Imel nggak mau, kecuali Jane mau nemenin Imel ke kampusnya Banyu dulu, ambil hape, habis itu jalan-jalan nggak papa, bakal ditemenin sama Imel. Jane setuju aja, dari pada bete di rumah. Jane minta Imel alesan ke Budhe Harti, bilang aja ada tugas ambil gambar Jogja di waktu malam. Imel nggak mau boong dan nggak biasa boong. Jane dengan gampangnya pamit dengan alasan tugas kampus. Jane dan Imel di ijinkan pergi, tapi harus ditemani Pak Pardi supir keluarga itu.
     Jane dan Imel sampai di kampus Banyu, Banyu di telponin ga diangkat, akhirnya Imel tanya Saptam, di mana ada pementasan Teater, setelah dikasih tau Satpam kampus, Jane dan Imel menuju gedung tater, tempat Banyu Pentas. Jane yang semula males banget lihat teater jadi terpana ketika melihat BANYU yang memerankan Bandung Bondowoso, acting dan kegantengan Banyu membuat Jane jadi naksir Banyu. Imel jadi kesel sendiri. Imel cari alasan, dia maunya malam ini dianterin Banyu. Jane nyuruh Pak Pardi pulang duluan. Mereka ada tugas disini. Pak Pardi nurut aja.
     Pemetasan teater selesai, Jane dan Imel datengin Banyu di belakang panggung. Imel marah-marah ke Banyu, sejak tadi di telponin nggak diangkat-angkat. Imel bete banget. Imel ngomel-ngomel kesel ke Banyu, ke mana aja dari tadi di telponin nggak diangkat? Banyu jelasin kan Imel udah pesen suruh jagain hape, nggak boleh angkat kalau ada telpon dll. Imel makin kesel. Imel langsung tukeran handphone. Banyu minta maaf, dia udah salah ambil hape tadi pagi di Candi. Imel yang udah uring-uringan langsung hendak pergi, bilang nggak udah basa-basi, Imel lagi sibuk. Tetapi Jane malah nyuruh Banyu anterin mereka pulang. Banyu mau saja, sebagai permintaan maaf pada Imel, banyu mau anterin Jane dan Imel. Sepanjang jalan pulang, di dalam mobil Banyu, Imel hanya diam dia hanya memperhatikan Jane yang berusaha ngedeketin Banyu.
     Sesampai di rumah Budhe Harti, Budhe udah tidur, rumah sudah sepi. Banyu udah langsung balik. Tapi Jane malah nyuruh Imel beliin gudeg, rasanya dia pengen banget makan gudeg malam-malam begini, tadi lupa nggak makan. Imel kesel, tapi nggak punya pilihan, dia keluar rumah lagi nyariin gudeg buat Jane. Jane nunggu di taman rumah itu, tamannya ada kolam ikan yang cukup gede, orang kaya.
Imel jalan sendirian, nyari-nyari gudeg nggak ketemu. Ternyata Imel ketemu Banyu tidak jauh dari rumah itu, mobil Banyu lagi ada masalah, maklum mobil tua. Melihat Imel jalan sendiri malam-malam, Banyu menawarkan diri, dia mau anterin Imel buat beli gudeg, sebagai permintaan maaf. Imel akhirnya mau, apalagi di sekitar situ Imel nggak tau di mana ada jualan gudeg, kata Banyu harus jalan 1 kilo itu yang paling deket.
     Imel dengan muka kesel akhirnya dianterin Banyu, tetapi di jalan mobil tua Banyu malah mogok lagi, ternyata Banyu tadi lupa isi bensin. Imel makin kesel dan bete. Bisa dimarahi Jane lagi kalau gini. Banyu minta maaf, mesin mobilnya nggak ada masalah, hanya masalah bensin. Imel makin kesel, yang jelas dia makin terjebak dalam masalah demi masalah yang bikin kesel dan sedih. Banyu bukannya bantuin Imel tapi malah bikin masalah Imel makin numpuk. Jane udah telpon-telpon, udah ngomel nggak jelas. Akhirnya Banyu minta Imel dorong mobil yang mogok itu sedikit menepi, makin kesel lagi Imel, keringatan dorong mobil butut. Imel bilang orang-orang di sekitarnya jahat. Bahkan Imel juga bilang kalau Banyu itu jahat. Banyu ajak Imel ke café dekat situ, di café itulah Imel curhat semuanya, Banyu juga bilang kalau Imel punya masalah nggak apa-apa di keluarin semuanya. Imel baru sadar, kalau café dan tempatnya duduk sekarang ini adalah salah satu tempat legendaris yang ada di Film AADC 2. Imel nggak nyangka Banyu sengaja mengajaknya ke sini buat ngehibur Imel yang bete. Imel akhirnya pesen makanan di tempat itu, nggak jadi pesen gudeg. Tapi setelah di telpon, Jane ternyata tetap kekeh mau gudeg. Banyu bilang deket situ ada gudeg enak di pinggir jalan, biasanya bukanya malam. Mereka lanjut jalan cari gudeg.
     Imel dan Banyu akhirnya beli gudeg di pinggir jalan, mereka memesan gudeg. Setelah pesen gudeg, Imel dan Banyu berniat kembali ke rumah Budhe Harti. Tetapi mereka malah dapat masalah, Banyu ketemu musuhnya, anak pemuda disitu yang pernah di pukulin Banyu, Imel makin panik, dan makin kesel. Banyu ajak Imel kabur, mereka lari-larian. Dan pada satu titik, mereka terpentok gang buntu/benteng keraton. Imel makin panik dan marah sama Banyu. Banyu minta tutup mata, ajaib, Banyu dan Imel lenyap dari tempat itu, nembus benteng secara ajaib seperti film Jumper. BLUSH!.
     Di taman rumah Budhe Harti, dekat kolam ikan Jane jalan hilir mudik, kesel telponin Imel nggak diangkat-angkat. Pas dia jalan di tepi kolam tiba-tiba entah datang dari mana Imel dan Banyu jatuh ke dalam kolam itu, BYUUR! Imel dan Banyu masuk kolam. Jane juga basah kuyup kena cipratan air. Imel bingung, panik, syok dan marah-marah, hapenya jadi rusak, basah semua. Nasi gudeg pesenan Jane juga nggak bisa di makan, udah penuh air di dalam kresek. Imel benar-benar bilang kalau ini hari sialnya, semua gara-gara Banyu. Banyu hanya bisa minta maaf sama Imel. Jane langsung ambil inisiatif dan memanfaatkan Banyu, dia bilang Banyu udah ngerusak semua rencananya Jane dan Imel, intinya Banyu harus membayar semuanya dengan menjadi guide, sopir dan membantu semua kebutuhan Imel dan Jane selama di Jogja. 4 hari ke depan. Banyu menolak, tetapi Jane maksa dan akan memperpanjang masalah ini jika Banyu nggak mau. Jane juga akan melaporkan Banyu karena dituduh mencuri hape. Banyu akhirnya mengalah. Dia janji besok pagi akan jemput Jane dan Imel. Mendengar suara gaduh Budhe Harti muncul, dia marah-marah karena Jane dan Imel bawa masuk cowok ke dalam rumah mereka malam-malam begini. Jane langsung bilang dan nuduh Imel pelakunya. Banyu langsung diminta keuar sama Budhe, Jane dan Imel di ingetin, nggak boleh pacaran apalagi sampa bawa cowok masuk rumah. Imel merasa bersalah dan dia meminta maaf.
     Di dalam kamar, Imel mikir sendiri, dia teringat tentang beberapa kejadian Aneh yang menimpanya saat bersama Bayu. Bagaimana mungkin mereka tiba-tiba bisa sampai ke rumah dan nyebur di kolam? Imel bener-bener nggak habis pikir. Imel langsung memeriksa camera mirolles milik Jane yang tadi pagi dipakai untuk foto-foto. Di camera itu ternyata tidak ada foto banyu sama sekali. Kosong, hanya gambar-gambar candi Sambisari. Imel cerita masalah ini pada Jane, Imel sangat yakin Banyu bukan manusia biasa. Imel menebak-nebak, kalau bukan pengeram dari masa lalu, Banyu pastinya punya ilmu kesaktian, tapi jaman sekarang mana mungkin itu terjadi? Atau jangan-jangan Banyu adalah pesulap? Jane malah anggap Imel udah gila. Jane minta Imel istirahat saja, besok pagi masih banyak kerajaan mereka yang harus diselesaikan.
     Pagi harinya, Imel dan Jane sudah berada di mobil Banyu. Jane ngedumel sendiri, mobilnya panas nggak ada AC, bau dan suaranya berisik, nggak ada musik dan lain-lain. Jane ngomel-ngomel terus. Banyu hanya diam saja. Mobil akhirnya sampai di Candi banyunibo, Jane nggak mau ikut nyari data, dia malah asyik cari tempat teduh, dia minta Imel bawain peralatan piknik, tikar gulung dll buat Jane, baru Imel boleh nyari data. Banyu terlihat kasian pada Imel yang terlihat tertekan dengan sikap Jane.
     Banyu menemani Imel cari data, Banyu bisa jawab semua pertanyaan Imel tentang sejarah candi itu. Banyu bilang ayahnya yang sudah pikun itu sebenarnya salah satu juru kunci di candi Prambanan, jadi soal sejarah candi-candi Banyu tau semuanya. Banyu mengatakan kalau dia kasian sama Imel dengan sikap Jane, Imel curhat tentang dirinya yang miskin, jadi harus mau jadi pembantunya Jane biar bisa bayar kuliah, apalagi kedua orang tuanya sudah tua dan sudah nggak bisa kerja lagi. Banyu makin salut sama Imel, Imel adalah sosok pejuang tangguh menurut Banyu. Di sini Imel memohon kepada Banyu buat jujur siapa sebenarnya Banyu itu? Banyu akhirnya cerita, dirinya ada dua, satu Banyu Sugito mahasiswa jurusan seni teater, yang kedua dirinya adalah Raden Mas Bandoro Banyunibo yang terjebak di dalam tubuh Banyu Sugito. Imel jadi bingung dan tidak percaya dengan cerita Banyu. Akhirnya Banyu kasih bukti, dia merubah penampilannya dalam sekian detik, WUSH… Banyu yang tadi mengenakan baju biasa berubah jadi Pangeran Bandoro Banyunibo dengan baju kerajaan. Imel syok, ternganga. Ternyata dari sudut lain, Jane mengintip kejadian itu. jane juga ternganga tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Raden Mas Bandoro Banyunibo buru-buru berputar, berubah jadi Banyu Sugito. Banyu lalu cerita, dia adalah salah satu anak Raja kecil yang ada di Jogja jaman dulu, namanya bukan Jogja masih Matraman Kuno. Imel hanya bisa menelan ludah.
Banyu bilang, dia terjebak dan menyatu dengan tubuh Banyu Sugito karena keris sakti miliknya di hilangkan oleh Ayahnya Banyu yang pikun. Pangeran Bandoro Banyunibo bisa kembali ke alamnya jika dia bisa menemukan keris sakti miliknya yang dihilangkan oleh Ayahnya Banyu, tetapi karena Ayahnya Banyu Pikun, dia lupa menaruh keris itu di mana. Sejak itulah Pangeran Bandoro Banyunibo nggak bisa kembali ke alamnya, dan terpaksa berbagi raga dengan Banyu. Imel sedih, kasian plus kagum, Banyu bilang jangan sampai ada yang tau masalah ini, Imel janji akan menyembunyikan semuanya. Jane yang sudah mendengar semua cerita Banyu langsung berusaha mendekati Banyu dengan berbagai cara. Jane malah ingin macarin Pangeran Bandoro Banyunibo, Jane juga berencana menyingkirkan Imel dari sisi Banyu, dengan cara apapun.
Jane akhirnya melancarkan aksinya, dia meminta Banyu mengantarkan dirinya ke Candi Boko, sementara Imel disuruh tetap di sini. Imel nggak bisa berbuat apa-apa selain pasrah. Banyu dengan mobilnya mengantarkan Jane. Di mobil Jane langsung ngerayu Banyu, muji kebaikan Banyu dan lain-lain. Banyu hanya senyum. Jane senang, setidaknya Imel nggak deket sama Banyu.
Sementara itu, di candi Banyunibo, Imel melanjutkan mencari data. Dia sendiri, panas dan lelah. Imel tidak mengeluh walau dia kehausan dan semua barang bawaannya ada di mobil Banyu. Imel lanjut lagi. Tidak disangka ketika sedang mengambil gambar, Imel dikejutkan oleh kemunculan Pangeran Bandoro, Bandoro langsung ajak Imel ke sebuah tempat, banyak makanan. Kebetulan ini waktu makan siang.
Imel diajak berpetualang oleh Pangeran Bandoro, menuju ke tempat-tempat yang belum pernah dia kunjungi atau dia bayangkan. Hanya dengan melompat, Pangeran Bandoro mampu membawa Imel ke mana-mana. Menjelajah sudut-sudut Jogja yang indah. Imel tanya, bagaimana sama Jane? Pangeran Bandoro bilang, Jane aman bersama Banyu, biarkan mereka berdua. Imel tersenyum kecil. Mereka berpetualang ke mana-mana. Imel merasa sangat bahagia hari itu, bahkan ini kali pertama Imel bisa tertawa bahagia. Imel jatuh cinta sama Pangeran Bandoro.
Malam harinya Imel balik ke rumah, diantar Pangeran Bandoro, tanpa diketahui Jane. Jane sudah di kamar, Jane tampak senang, seharian dia sama Banyu. Saat itu bahkan Jane lagi telpon-telponan sama Banyu. Imel hanya senyum saat Jane ngerayu Banyu, dan sebut-sebut Banyu kayak pangeran ganteng.
Pagi harinya, Jane nyuruh Imel jalan sendiri. Jane mau riset ke tempat lain sama Banyu. Imel senyum aja, dia nurut apa kata Jane. Jane sempet di omelin Budhe Harti karena ketahuan jalan dan di jemput Banyu, pemuda yang tempo hari masuk rumah tanpa ijin. Jane bilang itu bukan pemuda kemarin, Jane cari alesan ini itu, sambil nyelonong pergi. Sementara itu,  Imel keliling di sekitar Prambanan, setelah riset nya dirasa cukup, Imel membeli oleh-oleh di pasar souvenir di Prambanan. Di sini Imel membeli oleh-oleh, baju-baju batik untuk ibunya, blangkon untuk ayahnya dan beberapa benda lain. Saat itu Jane tertarik membeli sebuah keris, Ayahnya pasti seneng dapat oleh-oleh. Keris itu di jual sangat murah, hanya 200 ribu, karena nggak bisa buka dan katanya rusak. Imel nggak peduli, kan hanya untuk hiasan dinding saja, yang penting luarnya bagus, isinya nggak penting.
Imel mau pulang, tetapi dia kaget, ada Pangeran Bandoro menegurnya. Pangeran ajakin Imel ke sebuah tempat yang indah. Pangeran Bandoro mengajak Imel ke Candi Abang, WUSH.. dalam sedetik mereka sudah pindah lokasi, di sebuah gundukan tanah merah yang disebut Candi Abang. Di sinilah Bandoro cerita, titik keraton miliknya ada di sini. Di candi ini. Imel minta di fotoin sama Raden Bandoro. Dia ambil selendang batik yang tadi dia beli. Pangeran Bandoro kaget, ketika melihat di dalam tas Imel ada keris Sakti Miliknya. Pangeran Bandoro langsung ambil keris itu. Dia terima kasih pada Imel yang sudah menemukan keris itu walau tanpa sengaja. Pangeran Bandoro langsung pamit, dia sudah 7 bulan terjebak di jaman sekarang. Dia harus segera pulang. Imel sedih, bahkan dia sampai nangis ketika Pangeran Bandoro benar-benar hilang dari pandangannya. Imel pulang sendiri ke rumah Budhe. Dengan berlinang air mata.
Imel yang sedih hanya bisa memeluk guling di kamarnya. Jane belum pulang. Sepi sendiri. Saat itu pintu di ketuk, Imel pikir itu Jane, setelah di buka ternyata Budhe Harti, Budhe Harti langsung ceramhi Imel, karena beberapa kali dia melihat Imel di depan rumahnya sama cowok. Jangan dikira Budhe nggak tau, Imel jelasin, dia hanya teman bukan pacar. Budhe nggak mau tau, nggak boleh deket sama cowok, bahaya. Imel meminta maaf, Budhe pergi ninggalin Imel. Imel nutup pintu kamar. Saat dia balik badan Imel menjerit kaget, di atas ranjang ada pangeran Bandoro, pakai baju kerajaan, dengan perhiasan dari emas dan mahkota emas. Imel panik, kalau sampai ketahuan Budhe bisa di gantung. Pangeran tenaning Imel, Pangeran Bandoro hanya ingin memberikan hadiah ke Imel, sekantong emas batangan dari masa lalu. Harganya sangat mahal kalau di jaman sekarang karena ini emas murni. Imel nggak mau, dia lebih seneng bisa berteman dengan Pangeran ketimbang mendapat emas banyak tapi nggak bisa temenan lagi sama Pangeran. Pangeran senyum, dia lepas kalungnya lalu dikasih ke Imel, kalau kamu ingin ketemu aku, cium saja kalung itu 3 kali, sebut namaku, aku akan datang kapan saja. Lalu WUSH.. pangeran menghilang. Imel duduk di tepi ranjang, Imel nggak percaya, dia mencoba mencium kalung itu, dan benar saja Pangeran Bandoro muncul. WUSH.. Pangeran kesel, ngapain sih pakai di coba?? Imel senyum, minta maaf. Imel lalu tidur.
Pagi sekali, Imel kaget. Dia dibangunkan Jane. Di ajak segera pulang.  Imel panik, mereka harus buru-buru ngejar pesawat, hampir telat. Bahkan Imel nggak mandi, langsung cabut dan berkemas. Buru-buru banget, sementara Jane udah siap. Jane sengaja ngerjain Imel, nggak bangunin Imel. Penampilan Imel acak adul, nggak sempet nyisir rambut apalagi gosok gigi.
Imel dan Jane akhirnya siap kembali ke Jakarta. Imel menahan rasa kesalnya, pagi-pagi udah dikerjain Jane, alram hapenya di matiin. Sambil berkemas, masukin baju kotor ke dalam tas, Imel mikir, apakah pertemuannya dengan Pangeran Bandoro itu hanya mimpi?? Imel buru-buru buka tasnya, dia kaget, di dalam tasnya masih ada kalung dan beberapa potong emas batangan seukuran ibu jari. Imel bernafas lega, ternyata semua bukan mimpi. Imel kemudian hanya senyum-senyum saja saat Jane mengatakan kalau dia udah jadian sama Banyu. Hari itu, bahkan Jane dan Imel diantarkan Banyu ke Bandara. Di dalam mobil, Imel hanya tersenyum kecil saat Jane duduk di depan, masih sibuk merayu-rayu Banyu, Jane janji minggu depan dia akan kembali ke Jogja. Imel senyum aja. Imel menatap kalung yang diberikan Pangeran Bandoro. Dia yakin, walau di Jakarta, Pangeran Bandoro pasti akan datang menemuinya, seperti janjinya.
Sebelum mobil memasuki Bandara, tiba-tiba Imel meminta turun. Dia nggak mau ikut Jane, Jane heran, gimana maksudnya? Imel bilang dia mau turun disini, dan nggak mau lagi jadi pembantunya Jane. Mobil berhenti, Imel langsung turun dan melambaikan tangan ke Jane, soal tiket pesawat nanti di Jakarta akan di ganti Imel. Jane kesel, dia ninggalin Jane di pinggir jalan. Imel langsung cari tempat sepi, dia cium kalung 3 kali, sebut nama pangeran dan CLING, pangeran muncul, masih pegang paha Ayam, karena lagi sarapan tadi di Istana. Imel minta maaf, dia minta dianterin ke Jakarta sama pangeran Bandoro. Pangeran kesel sebel tapi juga seneng ketemu lagi sama Imel. Pangeran mau anterin Imel ke Jakarta asalkan Imel mau dikenalin sama Ayahandanya, terus Imel mau nikah sama Pangeran. Imel mau saja… lalu Pangeran mengandang tangan IMEL, siap pergi.. pandangan mata, senyum… Imel tampak sangat bahagia.

-SEKIAN-



KETERANGAN:
Sinopsis ini BELUM diproduksi. Jika anda membutuhkan sinopsis untk film layar lebar atau film televisi silahkan menghubungi saya selaku penulis via email: endikkoeswoyo@gmail.com.


0 komentar:

Posting Komentar

Terimakasih Sudah Bersedia Membaca, tuliskan komentar anda dan saya akan berkunjung ke blog anda...

KREDIVO

Popular Posts

SKENARIO By Endik Koeswoyo - COMINGSOON 2014 at THEATERS

SKENARIO By Endik Koeswoyo - COMINGSOON 2014 at THEATERS

SKENARIO By Endik Koeswoyo - 17 APRIL 2014 at THEATERS

SKENARIO By Endik Koeswoyo - 17 APRIL 2014 at THEATERS

twitter @endikkoeswoyo

Berdirilah di sampingku, agar kita bisa berjalan bersama, supaya kita bisa saling mengingatkan. Bedirilah di sampingku, agar lebih muda aku melihat senyummu -

IKLAN