twitter @endikkoeswoyo

I Love You itu alat, a miss you itu tujuan -

twitter @endikkoeswoyo

Some time love make me wrong, sometimes love make me strong -

twitter @endikkoeswoyo

Cintai aku dengan caramu, karena aku mencintaimu dengan caraku -

twitter @endikkoeswoyo

Cinta itu tidak penah pergi ke mana-mana, tetapi manusianya yang terkadang memilih pergi -

twitter @endikkoeswoyo

Berdirilah di sampingku, agar kita bisa berjalan bersama, supaya kita bisa saling mengingatkan. Bedirilah di sampingku, agar lebih muda aku melihat senyummu -

Senin, 30 Desember 2013

ISTRIKU BUKAN ISTRIMU





Salam Bahagia Selalu teman-teman. Mengingat banyaknya pertanyaan yang diajukan ke saya mengenai Skenario, berikut ini saya berikan sedikit pengalaman yang saya dapatkan selama menekuni bidang menulis skenario sejak tahun 2012. Pada dasarnya menulis Skenario itu bisa dilakukan di office word atau aplikasi khusus seperti Final Draf yang sudah mempunyai standar Internasional baik font maupun formatnya. Tetapi jika kita menulis skenario di Office Word maka standar yang kita gunakan adalah sebagai berikut.

1. Font: Courier New 12 PT
2. Spasi dan margin gunakan standar bawaan word saja, jangan di ubah-ubah.
3. Atur head scene dengan nomer otomatis.
4. Untuk skenario 1 Jam atau 60 menit tayangan, skenario rata-rata adalah 60-65 halaman. Jadi, 1 halaman di hitung 1 menit. 
5. Untuk skenario 60 halaman, tidak ada aturan harus 60 scene, tetapi jika di rata-rata, 40-50 scene akan ketemu 60 halaman.

Nah, biar lebih gampang mengenai penjelan format tersebut, saya lampirkan ini contoh skenario sinetron Istriku Bukan Istrimu. Skenario belum pernah di produksi, baru ide dasar yang saya kembangkan menjadi Sinopsis global dan saya buat contoh skenario episode satu. Bisanya produser meminta ide dalam bentuk Sinopsis Global, kemudian mereka meminta contoh skenarionya.

    

SKENARIO

ISTRIKU BUKAN ISTRIMU
The Series

Penulis:
Endik Koeswoyo

Episode #1 – Draf - 1
































1. EXT. DEPAN RUMAH HAJI SOBAR - PAGI
CAST: ROMLAH, JAMILAH, HAJAH SITI, NILAM, NISA, RINA, MAHMUD, HAJI SOBAR, SIDIK, GINTING, BAKRI, SOMAD, TUKANG SAYUR.

Di depan rumah Haji Sobar, ada sebuah papan nama kecil tulisannya KETUA RT KAMPUNG SAKINAH. Di sana, tampak heboh ibu-ibu sedang belanja sama tukang sayur keliling, ada Romlah, Jamilah, Nilam, Nisa, juga Rina. Muncul Hajah Siti dari dalam rumahnya, langsung menyebar berita hangat.

HAJAH SITI
Eh pada tau nggak?

ROMLAH
Ada apaan teh Bu Haji, kayaknya serius bener?

HAJAH SITI
Ade keluarge baru di kampung Sakinah eni, mereka baru aje pindah ke kampung kite.

NILAM
Yang bener BU HAJI? Orang mana pula itu yang pindah ke kampung kita ini?

Saat itu dari dalam rumah Haji Sobar muncul HAJI SOBAR bersama MAHMUD.

NILAM
Yang itu orangnya? Masih muda ya? Ganteng pula…

RINA
Ye… Mpok Nilam nih kalau liat orang ganteng langung aje kesemsem.

NILAM
Bukan gitu RINA… maksud aku itu…

HAJI SOBAR langsung memberikan pengumuman, buat mengenalkan MAHMUD sama ibu-ibu di sini.

HAJI SOBAR
Ibu-ibu, ini namanya MAHMUD, warga baru, sudah resmi dan sah jadi warga di kampung kita. Dia baru aja beli rumah saya yang di pojokan sana entu.

ROMLAH
Wah pantesan aja Bu Haji senyumnya merekah, habis jual rumah rupanya?

HAJAH SITI
Dengerin dulu, laki aye lagi ngomong tuh.

Semua kembali fokus ke HAJI SOBAR yang mengenalkan MAHMUD.

HAJI SOBAR
Namanye MAHMUD, dia tinggal di mari ame istrinye, namanye FIQAH. Bener Mud?

MAHMUD mengangguk, membenarkan kalau nama istrinya Fiqah. Mahmud juga tampak santun, menelangkupkan tangannya di depan dada, senyum ke semuanya sambil mengangguk hormat.

MAHMUD
Salam kenal ibu-ibu semuanya, semoga saya diterima di kampung ini. Senang sekali rasanya melihat kampung ini bersih dan sejuk.

Ibu-ibu juga tampak ramah.

HAJI SOBAR
Nah, saran aye, nanti sore atau besok lu silahturami tuh atu-atu ke rumah tetangge biar makin deket.

MAHMUD
Iya PAK HAJI, InsyaAllah saya akan segera silahturami ke warga sini, sama istri saya.

HAJI SOBAR
Seperti tadi aye bilang, tiap hari Minggu kampung kita eni ade kerja bakti, sekarang kita langsung gabung ame warge nyang lain ye? Entu mereka udeh pada siap.

MAHMUD
Iya PAK HAJI, dengan senang hati, sekalian bisa kenalan sama Bapak-bapak disini.

Saat itu muncul SIDIK, SOMAD dan GINTING, mereka sudah siap berangkat kerja bakti.

SIDIK
Ini tetangga baru itu PAK RT?

HAJI SOBAR
Iye, kenalin, kenalin.

SIDIK, SOMAD dan GINTING kenalan, jabat tangan sama MAHMUD, BAKRI yang muncul belakangan ikut kenalan juga.

Mahmud dan Haji Sobar lalu pamit berlalu, mereka mengucap salam, ibu-ibu jawab mereka.

HAJI SOBAR
Ayo semuanye berangkat.

MAHMUD
Assalamualaikum…

IBU-IBU
Waalaikumsallam…

Haji Sobar dan Mahmud  jalan duluan,lalu Ginting, Somad, Bakri dan Sidik mau nyusul. Tapi ROMLAH langsung manggil BAKRI suaminya.

ROMLAH
Mas? Punya duit sepuluh ribu ga? Kurang nih uang belanjanya.

BAKRI lalu ngeluarin dompet kasih duit ke ROMLAH.

BAKRI
Kan tadi udah dikasih 50 ribu? Mosok masih kurang to? Kamu mau masak apa hari ini?

ROMLAH
50 ribu teh dapat apaan atuh Mas?

Ginting buru-buru cabut melihat Romlah dan Bakri, dia takut Nilam istrinya akan minta tambahan uang juga.

GINTING
Sayang, aku berangkat dulu ya…

NILAM
Iya BANG, buruan pulang ya, jangan lama-lama kau di sana nanti.

Nilam jawab sambil terus asik milih-milih sayur. SOMAD langsung balik badan, mau ngejar Ginting, tetapi baru aja mau jalan selangkah, Jamilah istrinya langsung negur.

JAMILAH
Bang? Tadi rumahnye di kunci kagak? Awas kalau ade ayam masuk rumah, ogah aye ngepel tiap hari.

ENG ING ENG.
Somad noleh, senyum malu sama ibu-ibu yang lain karena di semprot sama istrinya.

SOMAD
Ade Ranting jagain rumah, aye permisi dulu ye, kagak enak ame PAK HAJI.

SOMAD buru-buru cabut, BAKRI juga ikut cabut. Sisa ibu-ibu disitu. Ibu-ibu itu langsung kasak-kasuk.

RINA
PAK Mahmud orangnye ramah dan santun ye Nyak?

ROMLAH
Iya, ramah teh sopan pisan…

HAJAH SITI
Tapi konon katanye, istrinye Si Mahmud entu Buta, Tuli ame bisu.

JRENG JRENG.
Semua jadi kaget, tegang dan tidak percaya.

NISA
Ah masak sih BU HAJI? Nggak mungkin?

NILAM
Iya, mana mungkinlah orang seganteng itu punya istri buta, bisu dan tuli?

HAJAH SITI
Loh? Dia sendiri yang cerita ke suami aye, makanye aye bilangin ke kalian semuanye, kalau sumbernye kagak jelas, aye kagak bakalan brani ngarang cerite.

Ibu-ibu jadi saling pandang, bingung, penasaran sendiri.

CUT TO:

2. EXT. JALAN DEPAN RUMAH MAHMUD - PAGI
CAST: MAHMUD, HAJI SOBAR, SIDIK, GINTING, BAKRI, SOMAD, FIQAH.

Di jalan depan rumahnya, Mahmud minta ijin ke HAJI SOBAR buat pamit sama istrinya.

MAHMUD
Maaf PAK HAJI, saya pamit dulu sama istri saya, sekalian ambil sabit.

HAJI SOBAR
Oh, iye, silahkan, silahkan.

Sambil menunggu MAHMUD, mereka malah ngerumpi nggak jelas, nebak-nebak. Disini SOMAD nyeletuk.

SOMAD
Rupanya pria takut istri juga…

GINTING
Kalau suami setia gimana? Bisa jadikan?

BAKRI
Bisa juga tipe suami STUDI.

SIDIK
Apaan tuh STUDI?

BAKRI
Tipe Suami Tidak Bisa jaUh Dari Istri…

Semua tertawa ngakak.
Tapi mereka langsung bengong melihat Mahmud muncul sama Fiqah istrinya. Fiqah mengantar Mahmud sampai di pintu saja, tidak sampai keluar ke jalan. Fiqah tampak cantik, anggun dan senyumnya manis banget, bikin para pria kesengsem. Mahmud lalu tampak mau ganti sendal, sendalnya yang dipakai sendal bagus, mau ganti sendal jepit. FIQAH buru-buru jongkok, ambilin sendal jepit yang ada di rak tempat sendal yang tidak jauh dari pintu. FIQAH lalu ambil sendal yang bagus, di ganti dengan sendal jepit.
Di jalan, para pria makin bengong.

SIDIK
Kalau gini sih namanya pria beruntung, istrinya cantik, dan sangat menghormati suaminya.

SOMAD
Iye juga Dik, bener-bener sholehah tuh tampaknye istrinye Si Mahmud.

Mahmud lalu pamit. Fiqah nyalamin Mahmud, cium tangan Mahmud dengan hormat.

Mahmud balik badan, menuju ke jalan ke tempat bapak-bapak. Disini Mahmud jadi heran karena para bapak ngelitian bengong ke Mahmud.

MAHMUD
Kok pada bengong?

GINTING
Itu istri kau nemu di mana Bang?

Mahmud senyum, lalu memanggil Fiqah.

MAHMUD
Astagfirullah, sampai lupa saya belum ngenalin istri saya. Fiqah, sini… (jeda) ini tetangga kita, ini PAK HAJI SOBAR, ini PAK SOMAD, MAS SIDIK, MAS BAKRI dan MAS GINTING.

Fiqah tampak jaga jarak, dia buru-buru menelangkupkan tangannya, dan mengangguk satu-satu saat suaminya mengenalkan para tetangga. 

HAJI SOBAR
Udeh pada kenalpan? Yuk keburu siang…

Mereka semua berangkat, tetapi SIDIK dan GINTING tampak masih penasaran, mereka noleh-noleh ke arah Fiqah yang mau masuk ke dalam rumah.

CUT TO:

3. EXT. DEPAN RUMAH HAJI SOBAR - PAGI
CAST: ROMLAH, JAMILAH, HAJAH SITI, NILAM, NISA, RINA, TUKANG SAYUR.

Sementara itu di depan rumah Haji Sobar, ibu-ibu masih tampak sedang belanja sayuran. Tukang Sayur udah tampak bete karena belanjanya lama.

TUKANG SAYUR
Jadi mau yang mana nih bu?

NILAM
Paha ayam yang ini berapa Bang?

TUKANG SAYUR
(gemes)
Ya Salam, nanya lagi? Kan sudah saya bilang itu harganya setengah kilo 20.000,-

NILAM
Aku beli dua potong sajalah, seperempatkan? Jadi aku bayar 10.000,- ya.

TUKANG SAYUR
Nggak semuanya?

NILAM
Kan aku di rumah cuman berdua saja sama suami aku, dua sajalah lang Bang.


Tukang Sayur geleng kepala, buka bungkusan paha ayam itu, ambil 2 potong dipisahin ke kantong plastik kecil.

ROMLAH
BU HAJI, soal istrinye MAHMUD tadi gimana? jadi kita nanti sore ke sana?

HAJAH SITI
Jadi dong, kita nanti sore harus ke sana, buat mastiin bener pa kagak kalau istrinya Mahmud entu bisu, buta dan tuli.

NISA
Iya, sekalian kenalan sama tetangga baru, kebetulan saya libur kerja hari ini.

TUKANG SAYUR
Bu? Bu? Ini sayurnya jadi nggak? Kalau enggak saya mau pindah nih.

Ibu-ibu buru-buru milih sayur, lalu bayar. Tukang sayur pergi. Ibu-ibu masih disitu, lanjut ngerumpi.

HAJAH SITI
Tapi aye tetep penasaran sana keluaga baru itu.

RINA
Nyak? Ngapain sih penasaran ama tetangga baru?

ROMLAH
Namanya tetangga itu ibarat pedang bermata dua, ada tetangga yang baik, ada yang kurang baik, begitu teh Neng.

JAMILAH
Dan wajib hukumnye buat mengenal tetangga baru, iyakan?

Yang lain ngangguk-ngangguk setuju.

CUT TO:

4. EXT. JALAN DEPAN MASJID - PAGI
CAST: MAHMUD, HAJI SOBAR, SIDIK, GINTING, BAKRI, SOMAD, FIQAH, WARGA.

Langsung terlihat kesibukan beberapa warga yang sudah kerja bakti di pinggir jalan depan Masjid. Mahmud tampak baru saja keluar dari area masjid.

MAHMUD
Ini Masjidnya bagus ya, tapi kok kurang terawat?

HAJI SOBAR
Maklumlah, yang biasa ngurusin masjid udeh pindah dua bulan lalu, sekarang jadi sepi.

MAHMUD
Oh… begitu.

Mahmud tampak mengerti, dan dia tidak komentar apa-apa lagi. Mahmud lalu kerja bakti di depan Masjid, bersih-bersih.
Di dekat Mahmud ada Ginting yang mendekati SIDIK.

GINTING
Dik, Sidik. Itu motor kau tidak jadi kau jual? Jual sajalah ke saya.

SIDIK
Aduh Mas Ginting…

GINTING
Ginting S.H. Jangan lupa itu gelas mahal.

Ginting meluruskan cara memanggil dirinya.

SIDIK
Kenapa sih harus pakai gelar?

GINTING
Biar oran tau kalau saya ini Sarjana Hukum, siapa tau ada yang punya masalah hukum, dan mereka butuh bantuan pengacaram tidak usah repot cari-cari. (ke SIDIK)
Benar begitu kan BANG MAHMUD? (ke Mahmud)

Mahmud senyum, mengiyakan.

MAHMUD
Begitu juga tidak salah, namanya menyampaikan informasi, barang kali lo ya…? Hehhehe….

Mahmud tampak kurang yakin dengan pendapatnya, tetapi dia tidak ingin menjadi perbedabatan.

GINTING
Kembali ke soal motor kau itu, kalau boleh aku jualin, aku punya pembeli yang Oke, berani tinggi, semua soal surat jual beli dan surat-surat lain di jamin beres.

SIDIK
Aduhhh BANG GINTING Sarjana Hukum… kan saya sudah bilang motor itu tidak jadi saya jual, karena saya harus antar jemput NISA istri saya.

GINTING
Ya sudah kalau gitu. (jeda)
Oh ya? Kalau tipi kau itu jadi kau jual tak?

SIDIK jadinya makin sebel.

SIDIK
Sekalian saja tuh rumah kontrakan saya, bisa jual ga?

GINTING
Wah… kalau itu saya tidak berani bah, kan bukan milikmu?

SIDIK
Makanya, jadi makelar itu jangan asal nawar, situ nggak tau sih pusingnya kepala saya ngurusi rumah tangga, yang minta ini lah, itulah, minta pindah rumahlah, beli rumahlah… jangan nambah bingung deh BANG GINTING.

GINTING
S.H

SIDIK
Iya, iya GINTING S.H.

GINTING
Nah? Kalau masalah rumah tangga, kita ini nggak jauh beda MAS SIDIK. Saya juga lagi galau akut, NILAM itu sudah seminggu ini uring-uringan, minta handphone baru. Lah saya? Belum dapet klien, belum jadi pengacara terkenal? Duit dari mana coba?

SOMAD lalu nyeletuk.

SOMAD
Elu sih mending, masih ade gelar Sarjana Hukum, lah aye? Habis di PHK, aye mau kerja apaan lagi? usia udeh tambah tua, ijasah cuman smp?

SIDIK
Kan sudah punya RANTING TAILOR? Udah jadi penjahit yang terkenal sampai ke ujung kampung.

SOMAD
Lu kayak kagak tau bini aye aje DIK, Romlah pan cemburuannye minta ampun… tetep aja seret rejekinye.

BAKRI
Kayaknya paling adem ayem itu keluarganya MAS Mahmud, iya to Mas?

Mahmud yang sedari tadi cuek saja kahirnya senyum, bilang ke mereka semua dengan santainya.

MAHMUD
Amiin… semoga begitu…

Semua mata jadi tertuju pada Mahmud, termasuk HAJI SOBAR.

HAJI SOBAR
Mud? Lu udeh berapa taun nikah?

MAHMUD
Udeh, 10 tahun PAK HAJI.

BAKRI
Adem-adem saya Mas?

MAHMUD
Ya, tergantung kita nyikapinya gimana MAS. Kadang adem, kadang anget juga.

GINTING
Tapi nggak sampai panas kan BANG?

Saat itu muncul Fiqah. Semua jadi kaget dan heran. Fiqah bawa bungkusan, cukup gede.

FIQAH
Assalamualaikum…

MAHMUD
Waalaikumsallam…

Yang lain lalu ikut menjawab salam dari Fiqah itu. Fiqah ngasih bungkusan itu ke Mahmud suaminya. Lalu Mahmud buka bukusan itu, isinya cemilan, ada pisang goreng anget dan beberapa gelas air mineral. Mahmud langsung mempersilahkan warga yang ikut kerja bakti untuk menikmatinya bareng-bareng.

MAHMUD
Bapak-bapak, Alhamdulillah ini ada pisang goreng, masih anget, mari  silahkan…

HAJI SOBAR
Wah… rejeki ini namanya… mari silahkan di cicipin… sambil istirahat.

Beberapa Warga mendekat, mengambil pisang goreng itu.

GINTING
Wah, ini lagi ada acara ya BANG MAHMUD? Sampai bawa makanan ke sini?

Mahmud senyum, Fiqah juga senyum, Fiqah tampak berada di belakang Mahmud.

FIQAH
Kalau di kampung saya yang lama, tiap ada kerja bakti biasanya ibu-ibu nganterin makanan buat suaminya.

MAHMUD
Iya, biar tambah rukun sesama warga.

Haji Sobar dan yang lain jadi makin salut sama Mahmud. Tapi disini Sidik nyeletuk.

SIDIK
Boro-boro Mbak istri saya mau nganterin makanan, kita pulang aja, biasanya masakan belum mateng.

GINTING mengiyakan.

GINTING
Istri saya sih gitu juga.

FIQAH hanya senyum saja, menungguin Mahmud makan sambil bahas soal usaha mereka. Yang lain pada asik makan pisang goreng.

FIQAH
Mas, Fiqah rencana mau nyewa kios di pasar buat jualan busana muslim.

Mahmud dengan lembut bilang ke Fiqah.

MAHMUD
Nggak usah dulu…

Para lelaki ikutan nimbrung, penasaran sama Mahmud.

SOMAD
Loh? Kenapa istri mau buka usaha lu kagak bolehin Mud?

MAHMUD
Hehehe… saya nggak rela kalau istri saya ikutan kerja terus jadi capek, selain kita baru pindah, kerja itu kan urusannya laki-laki?

GINTING tampak tersinggung karena dia nggak kerja.

GINTING
Bang Mahmud nyindir saya? Mentang-mentang aku ini belum kerja dan istriku  yang kerja?

MAHMUD kaget dengan celetukan Ginting, buru-buru Mahmud meluruskan.

MAHMUD
Maaf Bang Ginting S.H. Maksuda saya itu bukan nyindir, tapi saya masih belum ijinkan Fiqah buat buka usaha, kan kita belum tau daerah sini itu pasarnya bagaimana? Prospek kedepannya bagaimana?

FIQAH
Bener juga sih Mas, Fiqah sih cuman minta saran aja, soalnya kalau nganggur terlalu lama juga nggak enak.

MAHMUD
Nanti kita bahas lagi ya, kalau sekarang sih aku belum setuju soal itu. Kamu harus banyak istirahat dulu.

Fiqah mengangguk, pamit pulang, cium tangan Mahmud.

FIQAH
Fiqah balik dulu ya Mas, Assalamualaikum.

MAHMUD + WARGA
Waalaikumsallam.

Mahmud kembali kerja bakti, tapi masih ada yang nyeletuk bahas istrinya Mahmud. Muji-muji Mahmud dan istrinya.

BAKRI
Bener-bener beruntung ya Mas Mahmud punya istri kayak Mbak Fiqah itu.

GINTING
Iya Bang Mahmud… salut aku sama kamu ini.

SIDIK
Istrinya Mas itu keliatan perhatian dan penuh kasih sayang.

MAHMUD
Alhamdulillah… Kita semua beruntung sudah punya istri, pasti juga pada perhatian dan sayang kan sama suaminya?

GINTING
Istriku kan bukan istrimu mas?

SOMAD
Beda Mud, Beda…

Mahmud hanya senyum, semua kembali kerjabakti.

CUT TO:

5. EXT. DEPAN RUMAH HAJI SOBAR - PAGI
CAST: ROMLAH, JAMILAH, HAJAH SITI, NILAM, NISA.

Di depan rumah Haji Sobar, tampak ibu-ibu masih ngerumpi.

NILAM
Masih mending kamu NISA, kamu tuh enak, suami kerja, kamu juga kerja.

NISA
Tapikan capek mbak, pulang sore, udah sama-sama lemes sampai rumah. Belum lagi kalau kena shift malam? Aduh…

ROMLAH
Nilam, kata kamu kemarin teh mau beli tipi baru, jadi atuh?

NILAM
Boro-boro mbak tipi baru, buat beli make up biar tambah di sayang suami aku saja masih susah.

JAMILAH
Kalian pan masih mude, kagak useh khawatir bakal ditinggal suami… Ntar kalo udah kayak aye? Rambut udeh ubanan, baru tuh kerasa deg-degan tiap hari, takut dilupain suami.

Di didi HAJAH SITI seakan sadar, waktu udah siang.

HAJAH SITI
Astagfirullah….

NISA
Kenapa Bu Haji?

HAJAH SITI
Udeh siang rupanye, bentar lagi pasti suami aye balik.

ROMLAH
Aduh, mana belum masak lagi.

Mereka semua buru-buru pulang, karena belum masak.

JAMILAH
Kebiasan deh kita ibu-ibu kalau udah ngerumpi lupa waktu dan kemana-mana pembicaraannya.

NILAM
Ya sudah, aku duluan ya, tapi nanti jam 4 sore kita ketemu lagi di sini buat ngeliat istrinya MAHMUD.

Mereka semua setuju, obrolan pagi itu selesai. Bubar.

CUT TO:

6. EXT. JALAN KAMPUNG - PAGI
CAST: MAHMUD, HAJI SOBAR, GINTING, BAKRI.

Kerjabakti sudah selesai, tampak HAJI SOBAR, Mahmud, Bakri  dan Ginting jalan pulang. Di sini GINTING curhat soal masalahnya yang berat banget, Bakri nambahin.


GINTING
Bang Mahmud, kenapa ya aku kalau melihat keluarga orang lain tampaknya  bahagia banget, akan tetapi aku sendiri nggak bahagia sama sekali?

BAKRI
Saya juga gitu Mas Mahmud… masak saya harus bantuin urusan dapur terus-terusan? Dikit-dikit di panggil ke dapur, dikit-dikit di panggil ke dapur.

GINTING
Baru liat sekali aja, aku langsung ngiri sama keluar kau itu MAMHMUD, punya istri penurut, sudah jarang bisa nemu yang kayak gitu sekarang ini.

MAHMUD tidak serius nanggapi curhatan GINTING, dia malah nyeletuk sekenanya saja.

MAHMUD
BANG yang namanya kucing, kalau di sodorin paha ayam sama ikan asin milih mana coba?

GINTING tidak menjawab, mikir bentar lalu malah balik Tanya.

GINTING
Pilih mana Bang? Pilih Paha goreng apa ikan asin?

HAJI SOBAR ikutan nimbrung.

HAJI SOBAR
Kalau entu harus di buktiin dulu, biar lu tau jawabannye.  

MAHMUD mengiyakan.

MAHMUD
Mungkin kalau Mas GINTING S.H bisa mengetahui kucing itu milih paha atau ikan asin.

HAJI SOBAR
Nah, habis entu lu bakal bisa menemukan solusi atas masalah elu entu.

GINTING tampak tidak setuju.

GINTING
Ah, aku kurang setuju bah, aku itu maunya solusi yang logis, bukan solusi yang satir dan basa-basi.

BAKRI
Saya juga kurang setuju, kalau harus di coba kan sayang paha ayamnya Mas?

Haji Sobar dan Ginting senyum. Mereka jalan terus, Ginting masih tampak mikir, belum nemu jawaban pastinya.

CUT TO:

7. INT.  DAPUR HAJAH SITI - PAGI
CAST: HAJAH SITI, RINA.

Haji Siti tampak panik, masakannya belum mateng, bahkan dia tampak masih baru mulai masak.

HAJAH SITI
Rina? Rina? Sini bantuin nyak masak nape?

Muncul RINA dari depan, RINA bawa buku, tadinya dia belajar.

RINA
Ade ape Nyak?

HAJAH SITI
Potongin tuh bawang, sama cabe ye… bentar lagi Babe balik, kalau belum mateng bisa marah-marah.

RINA tampak jutek, males banget disuruh bantuin masak.

RINA
Nyak? Pan aye udah bilang dari pagi, aye lagi belajar, besok ada ujian di kampus.

HAJAH SITI mendekati RINA putrinya. Ambil buku, taruh di meja, bukunya di buka.

HAJAH SITI
Jangan ngeles dah, sambil motong bawang, lu pan masih bise baca? Masih bse belajar.

RINA nggak bisa ngeles, Rina tampak ambil pisau, motongin bawang sambil baca buku yang di taruh di atas meja.

CUT TO:

8. EXT.  JALAN DEPAN RUMAH MAHMUD - PAGI
CAST: MAHMUD, HAJI SOBAR, GINTING, FIQAH.

Rombongan Mahmud tiba di depan rumahnya Mahmud, Fiqah istrinya sudah menyambut Mahmud dengan hangat. Istri yang sangat menghormati suami. Fiqah lalu menyuruh GINTING dan HAJI SOBAR buat mampir, sarapan sudah mateng.

FIQAH
Mari mampir dulu, kebetulan sarapan sudah mateng dari tadi.

HAJI SOBAR
Makasi ye Fiqah, aye sarapan di rumah aje… Assalamualaikum…

FIQAH + MAHMUD
Waalaikumsallam..

Haji Sobar dan Ginting lalu berlalu. FIQAH dan Mahmud masuk ke dalam rumah.
Ginting lalu nyeletuk ke Haji Sobar.

GINTING
Yakin PAK HAJI? Kalau BU HAJI jam segini udah mateng masakkannya?

Haji Sobar cuek aja, nggak peduliin pertanyaan Ginting, malah jalan makin cepet, Ginting buru-buru nyusul sambil senyum kecut.

CUT TO:

9. INT.  DAPUR RUMAH GINTING - SIANG
CAST: GINTING, NILAM.

GINTING baru saja tiba di rumahnya, langsung menuju ke dapur, Nilam istrinya sedang masak ayam, tapi hanya 2 potong paha yang sedang di goreng. Ginting udah tampak uring-uringan.

GINTING
Eh sayangku, kenapa jam segini kok belum mateng juga? Gimana kau ini? Sudah lapar benar suami kau ini. Ini namanya pelanggaran HAM.

NILAM bales ngedumel.

NILAM
Abang? Masih mending aku mau masak. Sabarlah kau nunggu disitu. (jeda)
Oh ya, ini ayamnya cuman dua potong, nanti sisain buat makan siang.

ENG ING ENG.
GINTING jadi makin gemes.

GINTING
Sekalian saja buat makan makan malam.

GINTING lalu keluar. NILAM cuek, angkat ayam yang digorengnya.

CUT TO:

10.  EXT.  TERAS RUMAH GINTING - SIANG
CAST: GINTING, NILAM, RINA, DEWI.

Ginting duduk di kursi teras. Saat itu ada kucing lewat, di pegang sama GINTING.

GINTING
Pus… Pus… kemari kau kucing baik hati… sini… sini…

GINTING mainan kucing sambil nunggu ayam goreng mateng. Lalu GINTING teriak ke NILAM.

GINTING
Nilam, kau gorengin suami kau ini ikkan asin ya…

INSERT:
Di dapur NILAM mengiyakan walau sebel.

NILAM
Iya Bang…. (teriak ke Ginting yang diluar)

Nilam lalu ngedumel, ambil ikan asin, di sebuah kotak, sisa satu-satunya.

NILAM
Udah dimasakin ayam malah minta ikan asin, selera kelas bawah banget sih? Gimana mau jadi kaya kalau kesukaannya ikan asin?

Ginting masih di teras, saat itu dia melihat ke jalan, lwat RINA dan DEWI yang mau ke RANTING TAILOR, ke rumah Somad mau pesen baju. DEWI bawa plastik, isinya kain bahan buat seragam.

GINTING
Eh Rina? Mau ke mana kau?

RINA
Ini Bang, aye mau nganterin DEWI, ke rumahnya PAK SOMAD, mau pesen baju.

GINTING
Oh… itu teman kuliah kau?

RINA
Iye Bang… aye permisi dulu ye, buru-buru nih, soalnye pesen baju buat ngelamar kerjaan besok.

RINA dan DEWI berlalu. GINTING ngedumel sendiri.

GINTING
Emang kalian kira gampang cari kerjaan? Aku yang sudah lurus Sarjana hukum cumloud saja masih menganggur kok kalian mau coba-coba kerja sambil kuliah?

Ginting memperhatikan DEWI dan RINA yang jalan ke RANTING TAILOR, tidak jauh dari rumahnya.

CUT TO:

11.  INT.  RANTING TAILOR - SIANG
CAST: SOMAD, DEWI, RINA, JAMILAH.

Langsung pada RINA dan DEWI yang mau pesan seragam buat daftar kerja. Disini DEWI langsung di ukur sama SOMAD.

SOMAD
Neng? Eni bajunya yang pres apa agak longaran dikit?

DEWI
Yang ketat aja PAK… ngepres banget ya.

SOMAD
Roknya di atas lutut?

DEWI
Tinggi lagi juga boleh…

SOMAD tarik nafas, geleng-geleng sambil ukur pinggang ke lutut pakai meteran.

SOMAD (V.O)
Anak jaman sekarang ye, pesen baju selalu aje suka nyang seksi-seksi….

Muncul JAMILAH, sebel memperhatikan SOMAD ngukur DEWI pakai meteran. JAMILAH nyletuk.

JAMILAH
Pantesan ye dipanggil-panggil dari tadi diajakain sarapan diem aje, lagi pedekate sama cewek cakep rupanye? Demen gitu pegang yang bening-bening?

JENG JENG.
SOMAD kaget, tadi yang nunduk ngukur rok buat DEWI, buru-buru berdiri.
Jamilah langsung sewot, balik badan menuju ke dapur lagi.
DEWI dan RINA jadi nggak enak sendiri. SOMAD minta maaf.

SOMAD
Aduh neng, maaf ye, nanti di lanjut lagi, aye harus sarapan dulu, tunggu bentar ye…

DEWI jadi sebel, karean buru-buru malah suruh nunggu.

DEWI
Gimana sih Pak? Saya kan lagi buru-buru?

SOMAD
Soalnye kalau istri aye udah ngambek bisa bahaye, seminggu bisa kagak masak.

DEWI
Ya udah deh, nggak jadi aja.
Kit abalik aja RIN…  

RINA dan SOMAD jadi bingung sendiri. DEWI ambil kain miliknya, masukin lagi dalam plastik dan cabut.

RINA
Aduh maaf ye PAK SOMAD… aye permisi… Assalamualaiku..

SOMAD
Wa… waalaikumsallam…

SOMAD tampak kecewa, kehilangan pelanggan.

CUT TO:

--BERSAMBUNG--


Salam Budaya: @endikkoeswoyo Mari Mencintai Indonesia Apa Adanya MANFAATKAN BLOG ANDA DENGAN MENGIKUTI KUMPUL BLOGER

0 komentar:

Posting Komentar

Terimakasih Sudah Bersedia Membaca, tuliskan komentar anda dan saya akan berkunjung ke blog anda...

Popular Posts

SKENARIO By Endik Koeswoyo - COMINGSOON 2014 at THEATERS

SKENARIO By Endik Koeswoyo - COMINGSOON 2014 at THEATERS

SKENARIO By Endik Koeswoyo - 17 APRIL 2014 at THEATERS

SKENARIO By Endik Koeswoyo - 17 APRIL 2014 at THEATERS

twitter @endikkoeswoyo

Berdirilah di sampingku, agar kita bisa berjalan bersama, supaya kita bisa saling mengingatkan. Bedirilah di sampingku, agar lebih muda aku melihat senyummu -

IKLAN