twitter @endikkoeswoyo

I Love You itu alat, a miss you itu tujuan -

twitter @endikkoeswoyo

Some time love make me wrong, sometimes love make me strong -

twitter @endikkoeswoyo

Cintai aku dengan caramu, karena aku mencintaimu dengan caraku -

twitter @endikkoeswoyo

Cinta itu tidak penah pergi ke mana-mana, tetapi manusianya yang terkadang memilih pergi -

twitter @endikkoeswoyo

Berdirilah di sampingku, agar kita bisa berjalan bersama, supaya kita bisa saling mengingatkan. Bedirilah di sampingku, agar lebih muda aku melihat senyummu -

Jumat, 02 Desember 2016

KEJARLAH JODOH DI MASJID SEBELAH



SINOPSIS FTV
KEJARLAH JODOH DI MASJID SEBELAH

Ide Cerita & Penulis Skenario : Endik Koeswoyo



     Suatu hari, Maimun (22 tahun) mendapat pesan singkat misterius yang mengatas namankan Mamanya. Isinya sederhana, “Ini Mama pakai nomer tetangga, Mama nggak minta pulsa, mama cuma minta menantu” Maimun jelas aja sebel, ini pasti ulah temen-temennya yang iseng, pikir Maimun. Lely (22 tahun), teman mengaji sekaligus sahabat Mainum bilang kalau itu bisa jadi beneran emaknya. Maimun makin Bete. Tapi bisa jadi, kan Emaknya maimun emang nggak punya hape, orang gaptek udah emak-emak.
Maimun masih penasaran, siapa yang kirim SMS? Emaknya bilang dia yang kirim SMS pas ada arisan di rumah PAK RT. Aduh maimun jadi malu deh. Semua tetangga jadi tau kalau Maimun nggak punya pacar.
     Besoknya, di jalan, pulang dari Masjid, malam itu Maimun ketemu sama Akbar (25 tahun), pemuda ganteng anaknya Pak Lurah. Akbar Mau anterin Mainum pulang pakai sepeda motornya yang baru aja beli, masih baru, kreditnya aja baru bayar sama sekali saking barunya. Maimun menolak karena kalau dia naik motor, Lely bakal jalan sendiri. Ya akhirnya Akbar jalan bareng Maimun dan Lelly, Akbar dorong motornya, demi jalan bareng dan bisa ngobrol sama Maimun.
     Di rumah Maimun sudah rupanya sudah menunggu Bang Joko (24 tahun), anak juragan sapi yang nggak kalah ganteng sama Akbar anak Pak Lurah itu. Maimun jadi bingung, sebagai kembang Desa dia dideketin sama dua cowok sekaligus. Sama-sama ganteng, sama-sama baik, sama-sama anak orang kaya. Maimun bingung harus pilih yang mana.
     Singkat cerita, Bang Joko dan Akbar ini bersaing secara sehat buat sekretin Maimun, jaman sekarang udah jarang gadis Kampung kayak Maimun yang masuk suka nonton ondel-ondel-ondel dan selalu mengaji di Masjid. Anak-anak sekarang udah pada nge-Mall kalau matahari udah tenggelam.
     Babe Somat lebih milih Bang Joko, bisnisnya lancar, Babe Somat yakin kalau Bang Joko akan menjadi pebisnis handal jualan sapi sampai ke luar negeri. Tetapi Nyak Imah, Emaknya Maimun lebih milih Akbar, pasti Akbar nanti jadi kepala Desa menggantikan bapaknya, derajat keluarga bakal ke angkat. Emak dan Babe Maimun debat sendiri, bikin Maimun makin bingung.
     Akbar dan Bang Joko juga bersaing dengan sehat, tidak ada trik-trik licik. Mereka bahkan gantian, buat nganterin atau jemput Maimun buat mengaji ke Masjid. Lama-lama Maimun jadi malu, tetangga bisa berpikir negatif, bisa dipikir maimun cowoknya ada dua.
     Maimun dan Lely menyusun rencana, Maimun harus milih salah satu. Tetapi yang paling utama adalah menyakinkan Emak dan Babenya Maimun, agar nanti siapapun yang dipilih Maimun, Emak dan Babe kagak berantem. Maimin lalu curhat ke Emaknya. Emaknya akhirnya nurut deh siapa yang mau dipilih Maimun. Lalu Babe juga nurut setelah berdebat panjang. Kini giliran Maimun yang bingung, bagaimana menentukan pilihan? Mereka sama-sama baik.
     Maimun curhat ke Lely, gimana caranya milih? Pendapat Lely panjang lebar, malah bikin bingung karena kata Lely milih cowok itu harus banyak pertimbangan. Maimun cari solusi ke emaknya, lagi-lagi ya, kalau perempuan itu selalu pakai perasaan dan banyak pertimbangan. Akhirnya Maimun curhat ke Bapaknya, gimana sih menentukan pilihan antara Akbar dan Bang Joko? Babe Somat Jawab singkat, pakai logika aja jangan pakai perasaan. Caranya? Tanya Maimun tidak sabar. Gampang, dari mereka berdua siapa yang rajin sholat ke Masjid saat subuh, nikahin. Maimin bengong, segampang itu Beh? Iye... sahut Babe Somat singkat, padat jelas dan yakin. Maimun mikir keras. Logikanya, kalau dia sholat si masjid pas subuh, udah pasti sholat yang lain kagak ketinggalan, cowok yang kagak ninggalin sholat itu logikanya kagak bantalan ninggalin bininye, kata Babe Somat memperjelas. Iya juga ya Be?
     Misi memata-matai Akbar dan Akbar dan Mas Joko mulai berjalan. Maimun dan Lely janjian, besok subuh mereka akan ke masjid. Eng Ing eng, ternyata hari itu masjid sepi, hanya ada Enkong Amir, adzan sendiri, qomat sendiri dan ngimamin sendiri, eh pagi itu ada Lely sama Maimun yang jadi makmumnya.
     Pulang dari Subuhan di Masjid, Lely cerita ke Babenya, Babe Bener, Akbar dan Bang Joko tidak sholat subuh di Masjid. Ya udah, cari cowok lain. Maimun jadi sedih, Emak Maimun juga sedih, karena dia udah ngarep banget dapat menantu dan menggendong cucu.
     Sorenya, Akbar ngapel ke Maimun, bawa oleh oleh dari Kota, Donu sekotak. Maimun nyindir, kenapa tadi subuh nggak lihat Bang Akbar di Masjid? Akbar bilang dia baru pulang dari kota siang tadi. Maimun Seneng, masih ada harapan.
     Malam harinya, Bang Joko yang ngapel, bawa daging sapi segera, Maimin menyelidik, Bang Joko kenapa tadi subuh tidak ke masjid? Bang Joko bilang kalau dia baru saja pulang dari Bandung, biasa anterin persenan sapi. Maimun senyum. Masih ada harapan.
     Subuh kedua, Maimun bangun kesiangan, dia lagi nggak solat. Maimun buru-buru ke Masjid, eh masjid udah sepi. Maimun makin penasaran.
Subuh ke Tiga, maimun ke Masjid, sama Babenya, sama Lely juga. Di masjid ada Bang Joko dan Engkong Amir. Babe Somat langsung tanya ke Engkong Amir, Kong itu si Joko sering sholat di masjid ya? Engkong Bilang, dia itu satu-satunya jamaah setia Engkong, nah elo yang udah haji ke mana kagak pernah ke Masjid? Maimun senyum lega. Bang Joko adalah calon suami yang dipilihnya.

-SEKIAN-


      

0 komentar:

Posting Komentar

Terimakasih Sudah Bersedia Membaca, tuliskan komentar anda dan saya akan berkunjung ke blog anda...

KREDIVO

Popular Posts

SKENARIO By Endik Koeswoyo - COMINGSOON 2014 at THEATERS

SKENARIO By Endik Koeswoyo - COMINGSOON 2014 at THEATERS

SKENARIO By Endik Koeswoyo - 17 APRIL 2014 at THEATERS

SKENARIO By Endik Koeswoyo - 17 APRIL 2014 at THEATERS

twitter @endikkoeswoyo

Berdirilah di sampingku, agar kita bisa berjalan bersama, supaya kita bisa saling mengingatkan. Bedirilah di sampingku, agar lebih muda aku melihat senyummu -

IKLAN